Rafni Nur Fadilah

Yth Bp. Rudy Hilkaya
Selamat pagi pak, semoga kita senantiasa diberikan kesehatan dan umur yang panjang oleh tuhan. Apalagi saat ini masih dalam kondisi covid-19 saya berharap semua manusia di bumi ini selalu menaati protokol kesehatan yang berlaku yaitu 5 M yang pertama memakai masker, yang kedua mencuci tangan, yang ketiga menjaga jarak minimal satu meter, yang keempat menjauhi kerumunan dan yang terakhir atau yang kelima adalah membatasi mobilitas.
Langsung saja pada intinya wkwkwkwk basa-basi dulu boleh lah ya pak hehhe biar tulisannya makin banyak xixixii. Sebenarnya saya murid pindahan jadi gak lama kenal pak Rudy hikss mengsedih :”( . Jujur pertama kenal pak Rudy di grup WA saya udah deg-degan takut banget karena pak Rudy nyuruh saya perkenalan dan saya takut salah jawab atau menyinggung bapak. Awalnya saya mengira bahwa bapak guru killer wkwkwk ehh tapii ternyata bapak orangnya friendly banget seneng banget punya guru yang bisa diajak bercanda walaupun ada saatnya untuk bercanda karena kita harus fokus pada pelajaran. Pak Rudy orangnya sebenarnya baik banget tapi kenapa banyak yang takut sama bapak wkwkwkwk. Saya jadi ingat kejadian awal perkenalan di WA yang bapak nyuruh ngasih tau alamat rumah dan instagram saya, awalnya saya mikir karena gak mau memberitahukannya karena itu privasi wkwkwk tapi karena saya takut dimarahin jadinya saya kasih deh dengan terpaksa *wkwkwk bercanda pak. Apalagi bapak juga ngescreenshoot wa saya terus di post di ig jujur pertama liatnya kaget banget kenapa bisa di post sama bapak. Bapak tolong dong di hapus soalnya no WA saya keliatan disitu *privasi pak wkwkwk 
Pokoknya pak Rudy tuh asikkkkkkkkkkkkkkkkkk banget orangnya tapi kalau di chat wkwkwk gatau kalau di real life kayanya saya bakalan takut soalnya saya orangnya pemalu jadi kalau ketemu orang baru agak canggung  berbeda dengan di chat karena lebih asik gitu deh.
Oh iya, Pak Rudy di puji sama ayah saya lhoo pak kata ayah saya Pak Rudy enak banget kalau nerangin pelajaran (menjelaskan pelajaran) saya juga sangat setuju dengan opini ayah saya, walaupun kadang nilai saya remed :”( *emot nangis. Ayah saya mantan kepsek SMA di Medan pak berawal jadi guru jurusan kimia kemudian naik jabatan dan dipercaya jadi kepala sekolah. Dan memang setelah ayah saya menjabat sekolahnya jadi makin dikenal karena murid-murid lulusannya banyak yang masuk universitas terkenal padahal sebelum ayah saya menjabat sekolahnya kurang mumpuni (hanya sedikit lulusan terbaik). Ayah saya emang dikenal killer juga pak wkwkwk emang sih jadi guru harus tegas agar murid-murid yang nakal takut wkwkwk. Ehh kok jadi ceritain ayah saya sih maaf pak curhat dulu wkwkwkk back to topic deh.
Jadi intinya Pak Rudy tuh orangnya asik banget, ramah, friendly, kadang killer *wkwkkk, enak diajak bercanda, pokoknya the best lahh sukses terus pak sehat selalu yaa 
Udah 487 kata pak melewati batas 400 wkwkwkk dapet nilai lebih dong pak wkwkwk 
Sekian pak terimakasih banyak udah membimbing kami sebagai murid dan dengan sabar mengajar dengan detail agar muridnya benar-benar mengerti. Salam sehat 